Waspada Begal “Payudara” Beraksi di Jakarta, Ini Modusnya

Beberapa waktu lalu masyarakat dihentakkan dengan aksi pencabulan yang menyasar kaum hawa bertajuk begal payudara di Kota Depok, Jawa Barat. Kini, kejadian serupa berulang di Jakarta Timur. Begal payudara itu beraksi di Cipinang Besar Utara, Jakarta Timur. Kejadian tersebut baru terungkap setelah korban melapor ke polisi, Senin (12/2/2018).

“Korban melapor hari ini sekira jam 11.45 WIB. Datang ke Polsek Jatinegara bersama suaminya, ingin konsultasi dan diterima piket Reskrim. Kemudian diarahkan dan dibuatkan laporan polisi guna proses hukum lebih lanjut,” ucap Kapolsek Jatinegara, Komisaris Polisi Supadi, Senin (12/2/2018).

Peristiwa begal payudara itu sebenarnya terjadi pada Selasa (6/2/2018) lalu. DK menjadi korban begal payudara sekitar pukul 19.30 WIB.

Namun kejadian kali ini agak berbeda dengan yang terjadi di Depok lalu, dalam kasus ini korban mengalami kekerasan fisik yakni dijatuhkan usai payudaranya diremas.

“Korban disekap matanya dan diremas payudaranya dari belakang. Karena korban berontak maka kepala korban ditekan ke aspal,” kata dia.

Kejadian tersebut terjadi ketika korban sedang menuju warung yang dekat dengan rumahnya. Tiba-tiba dari belakang, muncul seorang tak dikenal yang kemudian membekapnya.

Korban sempat berteriak minta tolong yang akhirnya memicu kehadiran para warga. Bahkan, warga berusaha mengejar pelaku, namun gagal. Pelaku kabur.

“Ketika korban berjalan menuju warung dekat rumahnya, tiba-tiba korban disekap dari belakang oleh seseorang yang diduga pelaku,” ucap dia lagi. []

Sumber: Viva

Banyak Orang Gila: Para Ulama, Ustad, Dan Kiyai Harus Waspada

Para ulama, ustad dan kiyai, mutlak harus meningkatkan kewaspadaan karena di tengah kita sekarang banyak “orang gila”. Mengapa tuan-tuan semua harus waspada? Karena sudah dua ustad yang dinyatakan korban penganiayaan “orang gila”. Yaitu, pertama, ustad R Prawoto di Cigondewah Kidul, Bandung, yang meninggal dunia pada 1 Februari 2018. Kedua, penyiksaan terhadap Ustad KH Umar Bishri di Cicalengka, Kabupaten Bandung, beberapa hari sebelumnya.

Kedua peristiwa ini mungkin saja kejadian yang berlangsung secara kebetulan, tetapi boleh jadi memiliki keterkaitan. Singkatnya, tidak bisa diabaikan begitu saja.

Sekali lagi, waspadalah. Orang gila tampaknya sedang berubah menjadi “waras” untuk memburu sasarannya, yaitu para ustad. Para ulama. Para kiyai. Jadi, tidak ada ruginya meningkatkan kewaspadaan.

Pertama, langsung saja kepada tim yang mengelola kegiatan harian Ustad Abdul Somad. Sewaktu beliau didemo di Bali, saya pernah menulis bahwa ustad asal Riau ini bisa jadi masuk dalam “target list” (daftar target). Sekali lagi saya anjurkan agar Anda semua selalu waspada dan meningkatkan kehati-hatian. Setiap saat dan di mana pun juga.

Jika Ustad Somad tak suka su’zon (bersangka buruk), tolong sampaikan kepada beliau bahwa sekarang ini terpaksa menghidupkan tombol itu. Biarlah su’dzon dulu tapi husnuzzon kemudian. Karena, di kalangan manusia ini ternyata banyak orang gila yang siap melakukan hal-hal yang tak terbayangkan. Nekad melakukan segala cara untuk mencapai tujuan.

Ustad Somad perlu dijaga secara fisik. Tentu saja beliau punya “penjaga gaib” dalam arti kepasrahan beliau yang bulat kepada Allah SWT yang disertai ketawakkalan yang kuat. Namun, tidak ada salahnya meningkatkan kewaspadaan terhadap kemungkinan niat jahat orang-orang yang sedang gila. Dengan gaya dan konten ceramahnya, Ustad Somad pastilah tidak disukai oleh orang-orang gila. Termasuk orang yang gila kekuasaan, gila duit, gila jabatan, dlsb.

Bukan Ustad Abdul Somad saja. Ustad-ustad lain yang selama ini membuat kelompok orang gila menjadi tambah gila, juga perlu semakin waspada. Sebutlah Ustad Zulkifli Muhammad Ali, Ustad Bakhtiar Nasir, Ustad Adi Hidayat, Ustad Felix Siauw, Ustad Salim Fillah, Ustad Khalid Basalamah, dan ribuan lainnya yang berada di seluruh pelosok negeri. Para ustad yang didengarkan dan dicintai rakyat, bahkan bisa membuat orang-orang waras menjadi gila.

Kedua, kematian Ustad Prawoto dan penyiksaan KH Umar Bishri tidak bisa kita tepiskan begitu saja. Sebab, para pelaku penyerangan dalam kedua kasus ini dinyatakan sebagai orang gila. Jadi, alangkah konyolnya kita semua kalau tidak waspada padahal kita sudah tahu sekarang ini banyak orang gila yang berkeliaran atau yang disuruh berkeliaran.

Ketiga, para ulama, ustad dan kiyai tidak boleh berhenti mengarahkan umat tentang situasi negara dan tentang kualitas para pemimpin. Tua-tuan semua adalah benteng terakhir. Tuan-tuan tidak boleh kendur memberikan pencerahan walaupun banyak orang gila yang mengancam.

Orang-orang yang gila kekuasaan maupun orang-orang gila yang sedang berkuasa, harus dicegah supaya tidak lagi melanjutkan kesewenangan dan kezaliman mereka. Tahun ini dan tahun depan, kaum muslimin berpeluang untuk menghentikan kesewenangan para penguasa lewat bilik suara. Untuk menghentikan rencana jahat dan perbuatan durjana orang-orang gila.

Pilkada tahun ini, pileg dan pilpres tahun depan adalah ajang yang terbaik untuk mengakhiri berbagai macam kegilaan yang sedang mementas saat ini. Dengan pertolongan Allah ‘Azza wa Jalla, maka para ulama, ustad, dan kiyai pasti mampu mengarahkan umat agar memberikan mandat kepada orang-orang yang masih waras.

Sumber : arrahmah